📢 SELAMAT!! Kamu dapat promo service special di Dokter Mobil! Ambil promo-nya dengan cara klik di sinil Klik Disini   📢 Nantikan Promo Special Bulan Ini Untuk Domo Lovers, Lihat Promo Dengan Cara Klik Tombol Klik Disini   ⏩ Cek Juga Youtube Dokter Mobil Untuk Informasi Seputar Otomotif Klik Disini
bengkel mobil terdekat

Indikator Oli Menyala di Mobil, Apa Penyebabnya?

Indikator Oli Menyala di Mobil

Indikator oli menyala adalah salah satu masalah yang sering dialami oleh para pemilik mobil. Ketika lampu indikator oli menyala, hal ini menandakan adanya masalah pada sistem pelumasan mesin.

Mengabaikan indikator oli menyala dapat berdampak serius pada kinerja dan keandalan mesin kendaraan.

Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memahami penyebab indikator oli menyala dan bagaimana cara mengatasinya.

Penyebab dan Solusi Indikator Oli Menyala

Seringkali banyak diabaikan hingga berakhir dengan kerusakan, berikut ini kami akan membahas secara rinci penyebab-penyebab umum indikator oli menyala dan memberikan solusi yang efektif untuk mengatasinya. Diantaranya sebagai berikut:

  1. Kekurangan Oli

Penyebab paling umum dari indikator oli menyala adalah kekurangan oli. Ketika level oli di bawah batas minimum yang ditentukan, tekanan minyak dalam sistem pelumasan menurun dan mengakibatkan indikator oli menyala.

Kekurangan oli dapat disebabkan oleh kebocoran pada sistem pelumasan atau karena waktu penggantian oli yang terlewat.

Solusi untuk masalah ini adalah dengan memeriksa level oli secara berkala dan mengisi ulang sesuai dengan rekomendasi pabrikan.

Pastikan juga untuk memeriksa adanya kebocoran pada sistem pelumasan dan mengatasinya jika ditemukan.

  1. Kualitas Oli yang Buruk

Oli mesin yang kualitasnya rendah atau tidak sesuai dengan spesifikasi yang direkomendasikan juga dapat menjadi penyebab indikator oli menyala.

Reservasi Sekarang

Halo Domo Lovers 👋, reservasi sekarang juga untuk mendapatkan promo menarik dari kami,
cs kami akan membalas secepat mungkin ❤️

Oli yang kental atau terlalu encer tidak akan mampu melumasi mesin dengan baik dan dapat menyebabkan peningkatan suhu mesin. Hal ini dapat memicu indikator oli menyala.

Solusi terbaik untuk masalah ini adalah menggunakan oli mesin yang sesuai dengan spesifikasi pabrikan dan menggantinya sesuai dengan jadwal pemeliharaan yang direkomendasikan.

Pastikan juga untuk menggunakan oli berkualitas tinggi yang dapat memberikan perlindungan optimal untuk mesin kendaraan Anda.

  1. Filter Oli yang Tersumbat

Filter oli yang tersumbat dapat menghambat aliran oli menuju mesin. Hal ini akan mengakibatkan tekanan oli yang tidak stabil dan bisa memicu indikator oli menyala. Penting untuk secara rutin memeriksa dan mengganti filter oli sesuai dengan rekomendasi pabrikan.

Pembersihan filter oli yang teratur juga diperlukan untuk memastikan kinerjanya yang optimal. Pastikan untuk menggunakan filter oli yang berkualitas baik dan cocok untuk kendaraan Anda.

  1. Masalah pada Pompa Oli

Pompa oli berperan dalam menghasilkan tekanan oli yang cukup untuk melumasi seluruh bagian mesin. Jika pompa oli bermasalah, aliran oli tidak akan terjaga dengan baik dan menyebabkan indikator oli menyala.

Beberapa faktor yang dapat menyebabkan masalah pada pompa oli antara lain keausan bantalan, kerusakan pada impeller, atau kebocoran pada pompa.

Jika Anda mencurigai masalah pada pompa oli, segera periksakan kendaraan Anda ke bengkel yang terpercaya untuk melakukan perbaikan atau penggantian pompa oli yang diperlukan.

  1. Overheating pada Mesin

Suhu mesin yang terlalu tinggi dapat menjadi penyebab indikator oli menyala. Ketika mesin mengalami overheating, oli cenderung menjadi tipis dan kurang efektif dalam melumasi komponen mesin. Hal ini dapat menyebabkan tekanan oli yang tidak stabil dan mengakibatkan indikator oli menyala.

Solusi untuk masalah ini adalah memeriksa sistem pendingin mesin, seperti kipas radiator, thermostat, dan cairan pendingin.

Pastikan semua komponen tersebut berfungsi dengan baik dan cairan pendingin mencukupi. Jika diperlukan, lakukan perbaikan atau penggantian komponen yang rusak pada sistem pendingin mesin.

Baca Juga: Tak Usah Panik, Lakukan 5 Cara Mengatasi Overheat Mobil

  1. Sensor Indikator Oli yang Rusak

Indikator oli menyala juga dapat disebabkan oleh kerusakan pada sensor indikator oli itu sendiri. Sensor indikator oli yang rusak atau kabel yang terputus dapat memberikan sinyal yang salah, sehingga menyebabkan indikator oli menyala secara tidak benar.

Jika semua penyebab lain telah diperiksa dan tidak ditemukan masalah, periksa sensor indikator oli dan kabelnya. Jika perlu, ganti sensor indikator oli yang rusak. Pastikan untuk menggunakan suku cadang yang berkualitas dan sesuai dengan spesifikasi pabrikan.

Mengidentifikasi Kebocoran pada Sistem Pelumasan

Beberapa cara untuk mengidentifikasi kebocoran pada sistem pelumasan:

  • Periksa level oli: Periksa level oli secara rutin menggunakan dipstick. Level oli yang rendah dapat menandakan adanya kebocoran.
  • Periksa bagian bawah mobil: Periksa bagian bawah mobil untuk melihat adanya tetesan oli.
  • Periksa area sekitar mesin: Periksa area sekitar mesin untuk melihat adanya rembesan oli.
  • Gunakan lampu UV: Gunakan lampu UV untuk membantu menemukan kebocoran oli.

Memeriksa Kualitas Oli Mesin:

  • Periksa warna oli: Oli yang baru berwarna bening, sedangkan oli yang sudah lama digunakan berwarna coklat tua atau hitam.
  • Periksa viskositas oli: Viskositas oli adalah tingkat kekentalan oli. Oli yang terlalu kental atau terlalu encer dapat menyebabkan masalah pada mesin.
  • Periksa bau oli: Oli yang sudah lama digunakan memiliki bau yang gosong.

Perbedaan Perawatan berdasarkan Penyebab Indikator Oli Menyala:

  • Kebocoran oli: Jika indikator oli menyala karena kebocoran oli, maka perlu dilakukan perbaikan untuk mengatasi kebocoran tersebut.
  • Oli mesin kotor: Jika indikator oli menyala karena oli mesin kotor, maka perlu dilakukan penggantian oli mesin.
  • Sensor oli rusak: Jika indikator oli menyala karena sensor oli rusak, maka perlu dilakukan penggantian sensor oli.

Tips:

  • Lakukan pemeriksaan oli secara rutin, minimal setiap 1 bulan sekali.
  • Gunakan oli mesin yang sesuai dengan spesifikasi yang direkomendasikan oleh pabrikan mobil.
  • Lakukan penggantian oli mesin secara rutin sesuai dengan interval yang direkomendasikan oleh pabrikan mobil.
  • Bawa mobil ke bengkel terpercaya jika Anda tidak yakin dengan cara mengidentifikasi kebocoran atau memeriksa kualitas oli mesin.

Catatan:

  • Indikator oli menyala dapat menandakan adanya masalah serius pada mesin. Oleh karena itu, penting untuk segera melakukan pemeriksaan dan perbaikan jika indikator oli menyala.
  • Mengabaikan indikator oli yang menyala dapat menyebabkan kerusakan parah pada mesin.

Kesimpulan

Indikator oli menyala adalah isyarat penting bahwa ada masalah pada sistem pelumasan mesin kendaraan. Penting bagi pemilik kendaraan untuk memahami penyebab-penyebab umum indikator oli menyala dan cara mengatasinya.

Dalam artikel ini, telah dijelaskan beberapa penyebab yang mungkin terjadi, seperti kekurangan oli, kualitas oli yang buruk, filter oli yang tersumbat, masalah pada pompa oli, overheating pada mesin, dan sensor indikator oli yang rusak.

Hubungi Bengkel Dokter Mobil Sekarang!

Halo Domo Lovers 👋, reservasi ke bengkel Kami sekarang juga dan dapatkan promo menarik dari kami, cs kami akan membalas secepat mungkin


Hubungi CS Sekarang

Ditinjau oleh team teknisi

Penulis Sejak Sept 2021

Dokter Mobil | Bengkel Mobil Terdekat - Spesialis Upgrade Performance - Logo

Artikel Lainnya

Links

‼️ FREE GENERAL CHECK UP ‼️

Saya mau ambil promo free general checkup!