📢 SELAMAT!! Kamu dapat promo service special di Dokter Mobil! Ambil promo-nya dengan cara klik di sinil Klik Disini   📢 Nantikan Promo Special Bulan Ini Untuk Domo Lovers, Lihat Promo Dengan Cara Klik Tombol Klik Disini   ⏩ Cek Juga Youtube Dokter Mobil Untuk Informasi Seputar Otomotif Klik Disini
bengkel mobil terdekat

Dampak Buruk Akibat Salah Pakai Oli Mesin pada Mobil

Dampak Buruk Akibat Salah Pakai Oli Mesin pada Mobil

Oli mesin adalah cairan yang sangat penting untuk menjaga keberlangsungan hidup mesin mobil Anda.

Oli mesin berfungsi sebagai pelumas yang mengurangi gesekan antara bagian-bagian mesin, mendinginkan mesin, dan membantu membersihkan mesin dari kotoran.

Namun, salah menggunakan oli mesin pada mobil Anda dapat mengakibatkan efek buruk pada kesehatan mesin, mengurangi umur mesin, dan bahkan dapat merusak mesin Anda.

Berikut adalah beberapa dampak buruk dari salah pakai oli mesin pada mobil Anda.

Efek Buruk Akibat Salah Pakai Oli Mesin di Mobil

Pemilihan oli mesin yang tepat akan mempengaruhi kinerja mesin mobil Anda, tetapi sayangnya masih banyak orang yang salah dalam menggunakan oli mesin pada mobilnya.

Hal ini dapat mengakibatkan dampak buruk pada kesehatan mesin mobil dan bahkan dapat merusak mesin secara permanen.

Oleh karena itu, penting untuk memahami efek buruk dari salah pakai oli mesin pada mobil agar dapat memilih oli mesin yang tepat dan melakukan perawatan yang baik pada mesin mobil Anda.

  1. Menyebabkan Mesin Overheat

Penggunaan oli mesin yang salah dapat menyebabkan mesin mobil Anda mengalami overheat atau kepanasan.

Hal ini terjadi ketika oli mesin yang Anda gunakan tidak mampu menangani panas yang dihasilkan oleh mesin.

Akibatnya, mesin menjadi terlalu panas dan bisa merusak mesin secara permanen.

Reservasi Sekarang

Halo Domo Lovers 👋, reservasi sekarang juga untuk mendapatkan promo menarik dari kami,
cs kami akan membalas secepat mungkin ❤️

Selain itu, overheat juga dapat menyebabkan komponen mesin seperti piston dan katup menjadi rusak, yang dapat mengurangi kinerja mesin Anda.

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan mesin mobil mengalami overheat, seperti oli mesin yang terlalu tipis atau tipisnya oli mesin karena terlalu sering digunakan.

Oleh karena itu, pastikan untuk menggunakan oli mesin dengan viskositas yang sesuai dan mengganti oli mesin secara rutin sesuai dengan jadwal yang disarankan oleh pabrik mobil Anda.

  1. Menyebabkan Mesin Berbunyi Berisik

Salah menggunakan oli mesin juga dapat menyebabkan mesin mobil Anda berbunyi berisik.

Hal ini terjadi ketika oli mesin yang Anda gunakan terlalu tipis atau terlalu kental. Oli mesin yang terlalu tipis dapat menyebabkan mesin mobil menjadi bising karena tidak dapat menahan tekanan yang dihasilkan oleh bagian-bagian mesin yang bergerak.

Di sisi lain, oli mesin yang terlalu kental dapat menyebabkan mesin berbunyi berisik karena tidak dapat mengalir dengan lancar melalui mesin.

Bunyi berisik pada mesin mobil bukan hanya mengganggu, tetapi juga dapat menjadi tanda-tanda adanya masalah pada mesin mobil.

Oleh karena itu, pastikan untuk menggunakan oli mesin dengan viskositas yang sesuai dan berkualitas baik untuk menghindari bunyi berisik pada mesin mobil.

  1. Mengurangi Umur Mesin

Penggunaan oli mesin yang salah juga dapat mengurangi umur mesin mobil Anda. Oli mesin yang buruk dapat menyebabkan penumpukan kotoran di dalam mesin, yang dapat mengurangi kinerja mesin dan memperpendek umur mesin Anda.

Oli mesin yang buruk juga dapat menyebabkan bagian-bagian mesin menjadi aus lebih cepat, yang dapat menyebabkan kerusakan mesin yang lebih besar dan mahal untuk diperbaiki.

Selain itu, penggunaan oli mesin yang salah juga dapat mempercepat proses karat pada mesin mobil Anda.

Hal ini terjadi ketika oli mesin tidak dapat melumasi bagian-bagian mesin dengan baik, sehingga menyebabkan bagian-bagian mesin menjadi aus dan berkarat lebih cepat.

Oleh karena itu, pastikan untuk memilih oli mesin yang tepat dan berkualitas baik serta rutin melakukan perawatan pada mesin mobil Anda untuk memperpanjang umur mesin mobil Anda.

  1. Meningkatkan Konsumsi Bahan Bakar

Penggunaan oli mesin yang salah juga dapat meningkatkan konsumsi bahan bakar pada mobil Anda. Hal ini terjadi ketika oli mesin yang digunakan terlalu kental atau terlalu tipis.

Oli mesin yang terlalu kental akan menyebabkan mesin mobil menjadi lebih berat dan sulit untuk bergerak.

Sehingga, mesin membutuhkan lebih banyak bahan bakar untuk menghasilkan tenaga yang sama.

Sedangkan, oli mesin yang terlalu tipis tidak dapat menahan tekanan yang dihasilkan oleh bagian-bagian mesin yang bergerak, sehingga membutuhkan lebih banyak bahan bakar untuk menghasilkan tenaga yang sama.

Kondisi mesin yang buruk juga dapat menyebabkan konsumsi bahan bakar meningkat.

Oleh karena itu, pastikan untuk memilih oli mesin yang sesuai dengan spesifikasi mobil Anda dan rutin melakukan perawatan pada mesin mobil Anda untuk menghindari peningkatan konsumsi bahan bakar yang tidak perlu.

  1. Menyebabkan Emisi Gas Buang Meningkat

Penggunaan oli mesin yang salah juga dapat menyebabkan emisi gas buang meningkat pada mobil Anda.

Hal ini terjadi ketika oli mesin tidak dapat membakar dengan sempurna di dalam mesin mobil, sehingga menghasilkan emisi gas buang yang lebih banyak.

Emisi gas buang yang tinggi dapat merusak lingkungan dan juga dapat memperburuk kualitas udara yang Anda hirup.

Oleh karena itu, pastikan untuk memilih oli mesin yang sesuai dengan spesifikasi mobil Anda dan berkualitas baik.

Selain itu, pastikan juga untuk melakukan perawatan rutin pada mesin mobil Anda untuk memastikan mesin mobil bekerja dengan optimal dan menghasilkan emisi gas buang yang rendah.

Tips Memilih Oli Mesin untuk Mobil yang Tepat

Agar terhindar dari efek buruk akibat salah pakai oli mesin pada mobil Anda, berikut adalah beberapa tips memilih oli mesin yang tepat untuk mobil Anda:

  1. Pilih Oli Mesin yang Sesuai dengan Spesifikasi Mobil Anda

Tips pertama dalam memilih oli mesin yang tepat pada mobil Anda adalah dengan memilih oli mesin yang sesuai dengan spesifikasi mobil Anda.

Setiap mobil membutuhkan oli mesin yang berbeda, tergantung pada jenis mesin dan kondisi penggunaan mobil tersebut.

Untuk mengetahui jenis oli mesin yang disarankan oleh pabrik mobil Anda, pastikan untuk membaca manual pengguna mobil Anda.

Biasanya, spesifikasi oli mesin akan tertera di dalam manual pengguna, dan Anda bisa memilih oli mesin yang memiliki viskositas dan kualitas yang sesuai dengan spesifikasi tersebut.

  1. Perhatikan Viskositas Oli Mesin

Viskositas adalah kemampuan oli mesin untuk mengalir atau mengalir dengan lancar melalui mesin. Viskositas oli mesin diukur dengan angka seperti 10W-30 atau 5W-20, dan ini menunjukkan bagaimana oli mesin akan bekerja pada suhu rendah dan tinggi.

Untuk memilih viskositas oli mesin yang tepat, pastikan untuk memperhatikan kondisi penggunaan mobil Anda.

Jika Anda tinggal di daerah dengan suhu yang lebih rendah, pastikan untuk memilih oli mesin dengan angka viskositas yang lebih rendah.

Sedangkan, jika Anda tinggal di daerah dengan suhu yang lebih tinggi, pastikan untuk memilih oli mesin dengan angka viskositas yang lebih tinggi.

  1. Pilih Oli Mesin dengan Kualitas yang Baik

Tips selanjutnya adalah memilih oli mesin dengan kualitas yang baik. Oli mesin berkualitas rendah dapat mengakibatkan kinerja mesin yang buruk, mengurangi umur mesin, dan bahkan dapat merusak mesin Anda.

Oleh karena itu, pastikan untuk memilih oli mesin yang memiliki sertifikasi dari lembaga pengujian independen seperti API (American Petroleum Institute) atau SAE (Society of Automotive Engineers).

Sertifikasi ini menunjukkan bahwa oli mesin telah lulus pengujian standar kualitas dan performa yang ketat, sehingga Anda bisa lebih yakin dalam memilih oli mesin yang berkualitas.

  1. Pertimbangkan Jenis Oli Mesin yang Cocok

Ada beberapa jenis oli mesin yang tersedia di pasaran, termasuk oli mineral, oli semi sintetis, dan oli sintetis.

Oli mineral adalah oli mesin yang terbuat dari bahan mentah yang diperoleh dari alam, seperti minyak bumi.

Oli semi sintetis adalah kombinasi dari oli mineral dan sintetis, sedangkan oli sintetis dibuat secara sintetis dalam laboratorium.

Untuk memilih jenis oli mesin yang cocok, pastikan untuk mempertimbangkan kondisi penggunaan mobil Anda.

Jika Anda menggunakan mobil dalam kondisi yang berat atau suhu lingkungan yang ekstrem, maka oli sintetis mungkin lebih cocok untuk digunakan.

Namun, jika kondisi penggunaan mobil Anda lebih ringan, maka oli mineral atau semi sintetis mungkin sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan mesin mobil Anda.

Baca Juga: Serupa Tapi Tak Sama, Ini Perbedaan Oli Mineral dan Sintetik

  1. Rutin Mengganti Oli Mesin

Terakhir, pastikan untuk rutin mengganti oli mesin pada mobil Anda. Meskipun Anda telah memilih oli mesin yang tepat, oli mesin tetap membutuhkan penggantian secara rutin agar tetap bekerja dengan baik.

Ketika oli mesin digunakan dalam mesin mobil, ia akan tercampur dengan partikel kotoran dan kerak yang terbentuk dalam mesin.

Hal ini dapat menyebabkan oli mesin menjadi tercemar dan tidak mampu melumasi mesin dengan baik.

Oleh karena itu, pastikan untuk memeriksa manual pengguna mobil Anda untuk mengetahui jadwal penggantian oli mesin yang disarankan oleh pabrik.

Selain itu, pastikan untuk memeriksa level oli mesin pada mobil Anda secara rutin. Jika level oli mesin terlalu rendah, hal ini dapat menyebabkan mesin mobil menjadi overheat dan merusak mesin Anda.

Oleh karena itu, pastikan untuk mengganti oli mesin secara rutin dan memeriksa level oli mesin secara rutin untuk memastikan mesin mobil Anda bekerja dengan baik.

  1. Gunakan Oli Mesin yang Direkomendasikan oleh Pabrik Mobil

Tips terakhir adalah menggunakan oli mesin yang direkomendasikan oleh pabrik mobil. Pabrik mobil telah melakukan pengujian dan penelitian yang ketat untuk menemukan oli mesin yang tepat untuk mobil mereka.

Oleh karena itu, pastikan untuk memilih oli mesin yang direkomendasikan oleh pabrik mobil Anda untuk memastikan mesin mobil Anda bekerja dengan baik dan memperpanjang umur mesin mobil Anda.

Kesimpulan

Penggunaan oli mesin yang salah pada mobil dapat menyebabkan berbagai dampak buruk pada kesehatan mesin, termasuk mesin overheat, mesin berbunyi berisik, mengurangi umur mesin, meningkatkan konsumsi bahan bakar, dan meningkatkan emisi gas buang.

Oleh karena itu, penting untuk memilih oli mesin yang sesuai dengan spesifikasi mobil, memperhatikan viskositas oli mesin, memilih oli mesin yang berkualitas baik, mempertimbangkan jenis oli mesin yang cocok, rutin mengganti oli mesin, dan menggunakan oli mesin yang direkomendasikan oleh pabrik mobil.

Hubungi Bengkel Dokter Mobil Sekarang!

Halo Domo Lovers 👋, reservasi ke bengkel Kami sekarang juga dan dapatkan promo menarik dari kami, cs kami akan membalas secepat mungkin


Hubungi CS Sekarang

Ditinjau oleh team teknisi

Penulis Sejak Sept 2021

Dokter Mobil | Bengkel Mobil Terdekat - Spesialis Upgrade Performance - Logo

Artikel Lainnya

Links

‼️ PROMO SERVICE AC 149RB (CUCI AC + TAMBAH FREON)

https://www.doktermobil.com/r/promo-149

‼️ FREE GENERAL CHECK UP ‼️

Saya mau ambil promo free general checkup!